Berita Terkini Malaysia

Wednesday, 22 October 2014


Media Suara Insan (MSI)

Apabila Puting Beliung Sudah Mula Cerobohi Tanah Melayu

Tanah Melayu ini bumi yang bertuah. Lebih bertuah berbanding banyak negara lain yang by default mempunyai pelbagai bencana alam seperti gunung berapi (Indonesia), banjir besar (Bangladesh, China), kebakaran hutan, puting beliung (AS), tsunami (Jepun) dan wabak penyakit (benua Afrika).


Namun itu dahulu, kini sudah berturut turut kes puting beliung dan angin kuat berlaku sejak beberapa minggu ini. Bermula dengan hujan ribut yang kuat di Kuala Lumpur dalam dua minggu lepas hingga meruntuhkan dinding rumah. Kemudian berlaku lagi di Pendang, Penang, kedengaran pula selepas itu di Bintulu. Semalam di Pandamaran dan Tambun Tulang Perlis.


Puting Beliung Di Malaysia


Apa sebenarnya petunjuk daripada Tuhan melalui puting beliung ini?


Apakah ini sebahagian amaran Allah SWT agar manusia yang lupa beringat kepadaNya? Apakah ini berlaku akibat ketamakan manusia yang mencemari dan mencabuli alam sekitar? Habis gondol bukit dikerjakan, pokok berusia beratus tahun juga lenyap selain kerakusan manusia mahu meratah hasil alam.


Bukan itu sahaja, alam Melayu adalah tanah bumi yang dikatakan paling subur di dunia.


Syaikh Ahmad telah memperkenalkan bangsa Melayu dengan menyebut:.


“Iaitu himpunan kaum-kaum Melayuwiyah nisbah kepada Melayu dengan kasrah [baris di bawah bagi huruf] mim atau difathahkan [baris di atas]nya dan dammah[barisan di depan bagi huruf] ya. Mereka itu adalah suatu kelompok atau golongan yang besar daripada manusia. Negeri mereka adalah sesubur-subur negeri di dunia”.


Sumber daripada “Kepelbagaian Pemikiran Dan Perjuangan Syaikh Ahmad-Kesan Dahulu & Sekarang’. Ucaputama Seminar Pemikiran Syaikh Ahmad al-Fatani. Wan Mohd. Shaghir . Pusat Pembangunan Pondok. 2002″.


Kini Tanah Melayu yang subur ini sudah disentuh oleh puting beliung. Dulu Tanah Melayu yang subur ini jadi tumpuan penjajah barat datang menjarah. Mereka bawa bersama kaum lain untuk turut mengubah sejarah. Generasi yang ada kini sudah lupa sejarah dan adat Tanah Melayu. Hukum agama pun turut dilupa. Hanya mahu ikut akal semata mata.


Dulu puting beliung seolah segan hendak sentuh Tanah Melayu. Dia (puting beliung) itu selalunya lalu di Laut Cina Selatan. Kemudian lintas dari Filipina menuju ke Vietnam, Kemboja, negara China. Itulah “vice versa” laluannya beberapa kali setahun. Tanah Melayu masih terjaga dan terlindung kerana dikatakan ada para aulia berdoa untuk kesejahteraan Tanah Melayu ini.


Namun kebelakangan ini, semenjak ada pesta arak secara terbuka, menyokong dan mempertahankan orang yang mengamal perbuatan kaum Lut, pesta peluk anjing diadakan maka puting beliung sudah singgah beberapa kali di Tanah Melayu.


Sudah dua kali dia (puting beliung) singgah. Mungkin mahu memberi peringatan. Jangan sampai beliung itu nanti meliibas habis habisan seperti angin taupan Greg di Sabah suatu ketika dahulu.


Beringatlah kita sebelum terlambat. Jangan kemudian macam monyet tuduh menuduh satu sama lain. Kami terpaksa ingatkan kerana para lebai dan agamawan yang hari ini sudah lagi tidak berlaku jujur macam dulu.


Syaikh Ahmad Fatani pernah mengariskan sumbangan anggota masyarakat di dalam membangunkan negeri dengan memetik perkataan Imam Hasan al-Basri:


“Jikalau tiada segala orang yang benar [sadiqun] niscaya binasa oleh bumi, dan jikalau tiada ada ulama niscaya adalah manusia seperti segala binatang dan jikalau tiada ada raja niscaya membinasa oleh manusia setengah mereka itu akan setengah dan jikalau tiada ada segala orang bodoh yang mereka itulah orang yang meramaikan dunia dengan umpama membinakan rumah-rumah dan mahligai-mahligai dan mengerjakan segala pekerjaan yang lebih daripada hajat diri mereka, niscaya jadi roboh dunia”. Al-Fatawa al-Fataniyyah m/s 209


“Jikalau tiada segala orang yang benar nescaya binasa oleh bumi” dengan kata kata ini maka setiap anggota masyarakat perlu memainkan peranan untuk bertindak menegur segala perbuatan yang tidak baik di sisi masyarakat. Sebelum menyalahkan pihak lain, lebih baik menegur dengan sifat saqiq (berkata benar).


Dan (Tuhan berfirman lagi); Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan. (Surah Al-A’raaf 7: 96)


Allah SWT. menjelaskan didalam surah al-Rum ayat 41:


Maksudnya: “Telah timbul berbagai-bagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan-tangan manusia, timbulnya yang demikian kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali ( insaf dan bertaubat ).”


Kembalilah kepada hukum Allah SWT, usah membuat hukum sendiri berdasar hukum akal. Ingat memperingati itu baik bagi orang yang beriman. Wallahualam, moga Tanah Melayu masih lagi terpeliharaNya. Amin.


The post Apabila Puting Beliung Sudah Mula Cerobohi Tanah Melayu appeared first on Media Suara Insan (MSI).




Gosip dan Kontroversi Hiburan

5 Foto terkini Ku Hariz, teman lelaki baru Jihan Raja Lawak



IdaMan

Punca Banjir Di Pulau Pinang : Kerajaan Negeri Pakatan Rakyat Pulau Pinang Tunjuk Bukti Punca Sebenar Banjir Di Pulau Pinang




Gosip dan Kontroversi Hiburan

Punca sebenar Ahmad Fakhruddin tidak kenal maknya, Wawa Zainal



Media Suara Insan (MSI)

Lelaki Ini Jadi Hensem Selepas Banyak Kali Kena Reject Lamaran Cinta Dari Wanita

Akibat kerap kali direject oleh perempuan kerana masalah fizikalnya yang gemuk, seorang lelaki bertekad untuk menjadi lebih hensem dengan menurunkan berat badannya.


Dalam tempoh 2 tahun, dia telah berjaya menurunkan berat badannya dari 130kg ke 80kg. Hebat! Lihat transformasi lelaki hensem itu di bawah.


Lelaki Hensem 1 Lelaki Hensem 2 Lelaki Hensem 3 Lelaki Hensem 4 Lelaki Hensem 5


 


The post Lelaki Ini Jadi Hensem Selepas Banyak Kali Kena Reject Lamaran Cinta Dari Wanita appeared first on Media Suara Insan (MSI).



Tuesday, 21 October 2014


IdaMan

"Mat Rempit Motosikal Berkuasa Tinggi ?", Wartawan Tidak Menjaga Hati Dan Perasaan Keluarga Si Mati !




IdaMan

Lonjakan Sokongan Rakyat 43% Kepada Pakaatan Suntik Semangat Baru




TOGEHSEGAR

Wanita Mengamuk Hancurkan ATM Gara-Gara Kad Bank Ditelan



Media Suara Insan (MSI)

MELAYU PENDATANG? Bukanlah Melayu asalnya malas sejak azali – Saiful Nang

MELAYU PENDATANG? TAPI MELAYU DATANG DAHULU BINA RUMAH


Saya setuju Melayu juga pendatang. Saya tak rasa salahpun dengan kenyataan Tan Lai Soon. SEMUA MANUSIA IALAH PENDATANG di atas muka bumi ini. Cuma bezanya, kita datang dulu. Berapa awal kita sampai dahulu itu ada pelbagai teori sejarah tetapi yang saya yakini, manusia telah ada di atas muka bumi Malaysia ini sebelum sejarah boleh dituliskan lagi. Namun menyamakan yang kita juga imigran di Tanah Melayu adalah salah pada sejarahnya.


Melayu Pendatang


Soal siapa datang dan siapa warga asal ini sangat sensitif. Saya nak komen juga perlu berhati-hati takut ada yang tersalah faham.


Mari kita bina sedikit cerita yang mudah.


Ada sebuah kampung yang namanya BUMI. Dalam kampung itu ada banyak rumah. Salah sebuah rumah itu namanya Malaya. Sebelum namanya Malaya dahulu namanya dah beberapa kali tukar. Pernah juga namanya Tanah Melayu, Melaka, Langkasuka dan arcipelago Melayu sahaja terlampau luas dari Filipina, Maluku, Indonesia, Malaysia, Borneo sehingga mengunjur sampailah ke Madagascar. Rumah ini rumah lama, dah turun temurun diwarisi.


Pada tahun 1511 ada orang ceroboh rumah ini. Begitulah seterusnya rumah itu diceroboh oleh orang kampung sama tetapi rumahnya jauh juga dari rumah kita ini. Pencerobohan ini bersilih ganti.


Semasa Rumah itu bernama TANAH MELAYU dahulu penceroboh mula namakannya Malaya. Susah sangat mereka nak sebut Melayu tetapi maksud rujukan nama Malaya itu masih tetap MELAYU. Kenapa tidak Tanah China, Tanah India, Tanah Australia, Tanah Siam namanya?


PENCEROBOH (Penjajah) PUN TAHU HORMAT TUAN RUMAH. Walaupun mereka menjajah namun masih lagi nama rumah itu merujuk kepada tuan rumah itu.


Penceroboh itu namanya British. Mereka dah mula bawa imigran-imigran dari China juga dari India. Mereka memenuhi ruang rumah Malaya ini.


Tuan Rumah yang bernama Melayu ini memang bertoleransi. Toleransi Melayu sangat tinggi. Melayu benarkan juga penjajah bawa orang lain bertamu lama di dalam rumah Malaya ini. Malah Mat British ini memberikan kelebihan ekonomi kepada mereka yang menumpang di rumah Malaya itu. Melayu masih layan mereka dengan baik lagi. Tidak mengapalah walaupun Melayu hanya dapat ruang sempit di satu sudut dalam rumah yang turun temurun dimiliki.


Akhirnya, rumah Malaya itu sudah penuh barang dari orang Cina dan India yang datang bertamu lama. Memanglah Melayu tuan rumah itu tidak kaya, peluang dari zaman penjajah dah memang sudah diletakkan yang Melayu duduk dikampung uruskan sawah dan bendang, orang Cina pula disuruh memacu ekonomi bandar dengan pelbagai dedahan perniagaan mewah seperti perlombongan.


Akhirnya rumah semakin sempit. Mat British mula bertambah mengada-ngada NAK WUJUDKAN MALAYAN UNION. Dalam MU itu, Cina, India dan Melayu ini semuanya jadi sama hak.


Di situ, TOLERANSI TUAN RUMAH DICABAR, maka Melayu bangkit. Datuk Onn salah seorang “Ahli Rumah Malaya” juga bangkit lantang menentang. Raja dan Sultan mahu dibuang SEHINGGALAH penentangan itu berjaya dan Melayu KEKAL namanya dalam geran tanah dan rumah itu.


Kontrak sosial mula disefahami. Tun Sambanthan, Tun H.S Lee, Tunku Abdul Rahman semua boleh sepakat. Pergi London boleh runding sama-sama untuk tadbir bersama. Ketika ini semua Melayu, Cina dan India bagai saudara yang baik.


Melayu masih lagi toleransi memujuk diri melayani tetamu Cina itu. Walaupun mereka telah bertahun lama menetap di rumah Malaya itu, mereka juga dilayan baik dan samarata dengan anak-anak Melayu sendiri, jauh di sudut hari tuan rumah, tidaklah sekali-sekali mereka lupakan yang rumah itu milik Melayu walaupun hanya pada NAMA kerana barang dalam rumah dah penuh barang dia.


Memanglah nampak macam tidak adil apabila Melayu dibantu tetapi orang Cina tidak. Keadilan bukan semestinya semua dapat sama bahagian. Yang telah jauh ke hadapan, teruskanlah. Yang tertinggal kita bantu untuk sama-sama mampu bersaing nanti. Bukan tidak adil, tetapi membantu yang lemah agar yang lemah akan jadi sekuat yang kuat. Barulah adil bila sama-sama boleh sama kuat.


Sejarah di dunia sebelah manakah yang pendatang mengkoloni dan membangunkan negara kemudian negara itu berpindah milik atau mendapat kesamarataan antara penduduk asal dengan yang datang?


Bolehkah jika Melayu sekarang berhijrah ke UK dan kemudian menambah biak dengan cepat lalu membangun ekonomi besar-besaran dan 100 tahun dari sekarang, Melayu boleh tuntut dari UK untuk memansuhkan raja, persamaan taraf, kerakyatan dan mungkin merepublikkan negara itu? Mungkin juga ada yang mahu menyanggah kedudukan raja untuk mereka gantikan atau lebih dari itu…mengatakan yang British adalah juga pendatang di tanah mereka sendiri.


Jangan bermimpi.


Rumah ini rumah yang kita diami dahulu.


Memang kami juga mendatang.


Tapi kami datang dahulu.


Terlalu lama dahulu…


Sejahat-jahat Sultan yang ada hari ini, jangan dilihat pada jahatnya itu tetapi jasa nenek moyang mereka yang tidak jahat dalam membuka legasi Tanah Melayu ini.


Wahai rakan-rakan Cina seMalaysia, teruskanlah tinggal di rumah ini. Berniagalah sebesar mana yang kamu mahu. Masukkanlah barang kamu sekalipun kami semakin terhimpit di sudut rumah kami sendiri. Buatlah banglo sebesar istana, binalah empayar seluas dunia dan kami tetap Melayu yang sangat toleransi.


Selagi agama kami, selagi raja kami, selagi anak-anak kami semua tidak ditindas kami sentiasa senyum mengizinkan apa mahu kamu usahakan.


Boleh sahaja kamu semua kaya raya sekalipun Islam agama persekutuan. Boleh sahaja kamu berjaya sekalipun Malaysia masih beraja. Boleh sahaja kamu hebat walaupun pentadbiran rumah kami membantu kami untuk bangkit setaraf dengan kamu.


Bukanlah Melayu asalnya malas sejak azali. Tetapi ingatlah semasa penjajahan dahulu kami disorok di sudut rumah yang hanya menjaga kelapa dan padi sahaja. Kamu pula dibenar meneroka lombong, niaga dan bandar. Setelah penjajah pulang, kamu telah jauh lebih kaya dari kami. Itupun kami tidak bising, kami cuma perlukan bantuan dari kerajaan untuk melebihkan kami sepertimana British pernah melebihkan kamu dahulu. Barulah bila kami mampu rapatkan jurang kami dengan kamu…kita mungkin akan lebih harmoni berkongsikan RUMAH YANG SAMA walaupun nama dalam geran itu masih nama kami MELAYU.


Sudah 57 tahun kami telah juga ada perkembangan. Jurang antara kami dengan kamu sudah juga merapat walaupun masih jauh. Jangan kata kami tidak berusaha. Jika usaha kami dalam 57 tahun itu tidak diganggu dengan segala kekacauan termasuk 13 May dan yang berlaku hari ini, kemungkinan kami juga sudah lagi rapat dengan kamu. Kamu juga bukannya maju terus dalam 20 tahun, malah lebih dari 57 tahun. Sebelum Yap Ah Loy 1800-an datang pun British telah berikan kamu tempat mengusahakan kawasan bandar, niaga dan lombong. Wajarlah lajak kehebatan kamu jauh meninggalkan kami pada tahun 1957. Sepanjang tempoh itu, tidak pula Orang Melayu merusuh untuk melambatkan kebangkitan kekayaan kamu dan keturunan kamu. Janganlah pula persoal hari ini mengapa setelah 57 tahun kami masih belum merapati kamu walaupun dibantu tetapi dikacau.


Jangan risau, tiada dalam sejarah Melayu kami mengusir sesiapapun. Penjajah sekalipun tidak kami usir. Kami runding baik-baik supaya mereka benarkan kita mentadbir rumah ini sendiri.


Janganlah menyinggung hati mengatakan kami pendatang di rumah kami sendiri yang telah kamu tumpangi dan menjadi lebih kaya dari kami anak-anak tuan rumah. Anak-anak Melayu yang kata kamu pendatangpun kami marahnya sendiri dan kami juga harap kamu juga marahkan anak-anak kamu yang mengatakan kami ini pendatang.


Anak Melayu tolong jangan kata tetamu itu pendatang. Anak Cina jangan tidakkan yang Melayu itu penduduk asal. Jangan diikut sangat tiupan sentimen ahli politik yang terdesak nak jadi hero dengan membakar perkauman kononnya nanti dia datang selamatkan keadaan.


Bukankah dengan toleransi itu…anak Cina dan Anak Melayu juga anak India atau sesiapa sahaja yang datang dahulu ataupun sekarang mampu merasa aman untuk terus mencari rahmat di atas tanah ini?


Ini sahaja tanah yang kami ada.


Sekalipun perang di tanah ini, kami tidak lari


Makan ubi sekalipun kami masih di sini.


Di tanah ini, kesetiaan kami


Janganlah isu datang mendatang digali-gali


Takut ramai berkecil hati


Ingatlah sejarah.


Apalah guna pokok jika akarnya tiada


Apalah gunanya negara jika sejarahnya hilang


Saya optimis, Hanya Tan Lai Soon sahaja yang fikir begitu. Orang Cina lain yang lalu dalam hidup saya semuanya sangat baik.


SAIFUL NANG


//tak sempat nak proofread…kalau salah sila halalkan

///beri komen dengan baik, kita tak mahu ketegangan kaum tapi kita mahukan toleransi perkauman untuk hidup di ruang kecil ini.


The post MELAYU PENDATANG? Bukanlah Melayu asalnya malas sejak azali – Saiful Nang appeared first on Media Suara Insan (MSI).




BLOG TAUHU SUMBAT

VIDEO ROSMAH SENGGOL NAJIB JADI VIRAL



Gosip dan Kontroversi Hiburan

6 Foto Jasmin Hamid terlampau mengghairahkan di teater



IdaMan

Video Dakwa Puting Beliung Di Pandamaran, Klang Tersebar




IdaMan

Untuk Melindungi Menteri BN, Polis Dan AG Didakwa Ganggu Bekas Pemandu Artis Zahida !




IdaMan

Polis Perak Nafi Kuala Sepetang, Bagan Panchor, Kuala Sangga Dikawal Mafia




TOGEHSEGAR

Foto Nabil Ahmad Jadi Viral Di Singapura


Popular Posts All Time